3 elemen untuk memberi kesan yang baik

3 elemen untuk memberi kesan yang baik

Memang benar bahawa penampilan menipu . Ada orang yang memberikan kesan yang luar biasa, tetapi ternyata mereka mempunyai keperibadian yang kedua, atau mungkin ketiga atau keempat, yang berbahaya; sebaliknya juga berlaku: pada mulanya kita mempunyai perasaan mempunyai orang yang tidak boleh dipercayai di hadapan kita atau dengan siapa kita tidak akan bergaul dengan baik dan kemudian kita menyedari bahawa kita sangat salah.

Lebih daripada hubungan interpersonal, kesan pertama penting dalam situasi profesional atau sosial . Dalam kes-kes ini hubungan terjalin di mana dalam jangka pendek mustahil untuk saling mengenali secara mendalam dan, untuk alasan yang sama, kesan pertama akan menjadi penting. Kita semua perlu memberikan kesan yang baik dalam beberapa keadaan, kerana berkat ini, pintu terbuka atau bahkan halangan tertentu hilang.



'Tidak pernah ada kesempatan kedua untuk membuat kesan yang baik pada kali pertama'.



-Oscar Wilde-

Menurut ahli psikologi John Bargh , dari Universiti Yale, kesan pertama pada seseorang terbentuk dalam dua persepuluh detik . Ia berasal dari sistem limbic . Akibat dari kesan pertama ini terwujud dalam kecenderungan atau minat yang akan kita tunjukkan untuk menjalin hubungan dengan seseorang. Sekiranya kesannya positif, kita akan menunjukkan diri kita lebih terbuka dan sebaliknya.



krisis usia pertengahan wanita

Situasi profesional atau hubungan masyarakat cenderung lebih dihitung. Seseorang tidak berkelakuan seperti di hadapan bos seperti di ruang tamu rumah. Ini tidak ada hubungannya dengan kemunafikan, tetapi dengan anggaran yang munasabah mengenai harapan tertentu yang mesti dipenuhi. Di bawah ini kami tunjukkan tiga elemen asas untuk menguruskan kesan pertama yang diberikan dengan baik.

Kealamian: faktor utama kesan pertama

Bertindak secara semula jadi tidak bermaksud tidak tahu malu atau tidak bermaya atau 'folkloristic'. Tidak dinafikan, melakukan wawancara kerja atau pameran akademik tidak sama dengan keluar dengan rakan atau terus tidur sambil menonton televisyen. Sekiranya anda berlebihan dengan spontaniti, anda boleh kelihatan kurang ajar atau penuh dengan diri sendiri.



Bersikap semula jadi bermaksud menawarkan gambar sesuai dengan diri anda yang sebenarnya . Sekiranya kita tidak kemas, misalnya, kita tidak perlu berusaha kelihatan seperti orang yang teratur. Walau bagaimanapun, apa yang dapat kita lakukan ialah cuba mengawal ciri ini jika kita rasa ia boleh membahayakan kita. Oleh itu, dalam kesan pertama yang baik, adalah perlu untuk menonjolkan kebajikan dan mengandungi kekurangan. Untuk melakukan ini, diperlukan pengetahuan yang baik dari kedua-dua kumpulan: kebajikan dan kekurangan kita.

Anda boleh memakai sedikit solek, tetapi tanpa kelihatan seperti orang lain dan tidak dikenali ketika anda menanggalkannya. Kita mesti berfikir bahawa keindahan itu seperti aroma, ia dapat dikenali dengan cepat dan dikaitkan dengan cepat.

Kebolehpercayaan dan kepercayaan

Akan sangat sukar bagi mereka untuk mempercayai kita sekiranya kita tidak jujur . Sekiranya kita ingin membuat kesan pertama yang baik, tetapi untuk melakukannya kita berbohong atau menipu, kemungkinan besar kita akhirnya akan menimbulkan rasa takut terhadap kita. Pada masa yang sama, kami menyebabkan ketegangan tambahan. Sekiranya kita berbohong, kita harus berhati-hati agar mereka tidak mengetahui kepalsuan kita.

Kita mesti ada kepercayaan pada kita, pada orang lain dan dalam kenyataan . Lebih baik mengatakan bahawa anda tidak boleh bercakap mengenai topik tertentu kerana anda tidak cukup mengetahuinya daripada membuat spekulasi cuba meyakinkan orang lain mengenai kata-kata anda. Lebih baik mengakui sedikit gugup daripada tampil percaya diri dan tegang. Anda tidak perlu memaksa apa-apa. Kepercayaan: Apa jua hasil dari keadaan itu, selalu lebih baik bersikap jujur.

Komunikasi langsung

Kita harus menentukan mesej yang ingin kita sampaikan. Sekiranya mereka mengemukakan soalan kepada kami, kami menjawab dan kami tidak menyimpang dari subjeknya . Kami mengelakkan membuat banyak pusingan kata-kata o untuk memberi ucapan panjang dan terperinci; dalam pengertian ini, kita mesti berfikir bahawa perbualan pertama memberi kesan yang lebih baik apabila pertukaran giliran pertuturan bersifat dinamik.

Penting untuk berkomunikasi. Kita bahkan tidak boleh menganggap motif kita sebagai anggapan atau menganggap bahawa, secara sintetik, kita akan menjadi konkrit. Mereka yang tidak menghormati pergantian kata memproyeksikan rasa tidak selamat dan, tentu saja, itu bukan yang kita mahukan.

Semasa kita memulakan hubungan, hubungan itu semestinya kurang rumit . Kekangan baru ini adalah sehelai kertas kosong, peluang untuk memulakan penulisan dengan tulisan tangan yang indah dan jelas. Kekangan yang dibina berdasarkan kesederhanaan cenderung mengalir dengan lebih baik. Kesan pertama yang baik membantu mempersiapkan kedua-dua pihak secara positif. Dalam pengertian ini, kita boleh menggunakan sedikit solek, tetapi dengan cara yang bijak, selaras dengan watak sejati kita dan tanpa mengubahnya.

Adakah kesan pertama sangat penting?

Adakah kesan pertama sangat penting?

Kesan pertama: Kita semua membuat penilaian mengenai orang yang kita temui untuk pertama kalinya