Bersikap baik kepada diri sendiri: 2 soalan berguna

Bersikap baik kepada diri sendiri: 2 soalan berguna

Sebilangan besar masalah yang menyusahkan kita mempunyai asal usul: kurangnya cinta diri. Oleh kerana semua tekanan luaran (yang ditanggung oleh kita), betapa menuntut kita dengan diri kita sendiri dan perasaan tersesat dan tidak tahu apa yang harus dilakukan, kita dapat memperlakukan diri kita dengan kekerasan dan ketegaran yang berlebihan. Atas sebab ini, jika anda ingin memperbaiki mood anda, anda harus belajar bersikap baik kepada diri sendiri .

Kasih sayang diri adalah konsep yang pertama kali muncul dalam agama Buddha. Berbuat baik kepada diri sendiri itu bermaksud menggunakan nada dan kemurahan hati yang dapat dilayan oleh seseorang yang sangat dekat, bukannya jatuh ke dalam kritikan diri yang tidak berguna. Tanpa menyedarinya, berkali-kali kita bercakap dengan diri sendiri seolah-olah kita adalah musuh terburuk kita sendiri.



Mengikut carian kira-kira, untuk bersikap baik kepada diri sendiri, anda perlu mengembangkan tiga kemahiran:



  • Kebaikan diri . Ini terdiri daripada kemampuan untuk bertindak secara simpati dan baik terhadap diri sendiri. Contohnya, memaafkan diri sendiri dan bukannya menyalahkan diri sendiri apabila kita melakukan kesalahan.
  • Rasa kemanusiaan bersama . Elemen ini, dengan nama tertentu, sebenarnya menyembunyikan sikap yang sangat asas. Ini terdiri daripada mempercayai bahawa tidak ada yang sempurna dan kita semua berhak melakukan kesalahan. Ini membantu kita untuk memahami bahawa kita tidak lebih baik atau lebih buruk daripada yang lain.
  • Kesedaran . Keupayaan untuk hidup pada masa sekarang menolong kita mengaitkan semula masalah ketika ia timbul. Tambahan lagi, ini membolehkan kita menjadi lebih Stoicks , meningkatkan kesabaran terhadap kita.
Wanita tersenyum dengan harga diri yang tinggi

Bagaimana untuk berbaik dengan diri sendiri?

Setelah anda mengetahui kemahiran apa yang terlibat dalam penyayang diri, anda pasti tertanya-tanya bagaimana anda dapat mengembangkannya. Ini bukan ciri-ciri yang ada pada diri kita sejak lahir (mungkin ada pra-pemasangan, potensi yang disukai oleh genetik , tetapi tidak lebih dari itu) . Bersikap baik kepada diri sendiri memerlukan usaha yang sedar dan banyak usaha.

Para penyelidik mendapati bahawa salah satu strategi terbaik untuk mengembangkan diri belas kasihan adalah menjaga kualiti soalan. Mengemukakan soalan tertentu boleh mengubah pandangan dan cara bertindak kita. Aspek ini, penting ketika berinteraksi dengan orang lain, menjadi asas dalam cara kita berhubungan dan memperlakukan diri kita sendiri. Di bawah ini anda akan dapati dua soalan yang paling berkesan untuk belajar bersikap baik kepada diri sendiri.



'Soalan kualiti mencipta kehidupan yang berkualiti. Orang yang berjaya menanyakan soalan yang lebih baik, dan sebagai hasilnya, mereka mendapat jawapan yang lebih baik. ' -Anthony Robbins-

1- Apa yang perlu kita rasakan?

Soalan ini mungkin kelihatan sangat sederhana, tetapi kebanyakan kita tidak sering bertanya. Secara umum, kita sangat mementingkan apa 'Kita mesti lakukan' dengan melupakan keperluan kita sendiri .

Salah satu idea yang terpesong yang mendorong kita melakukan kesilapan ini adalah anggap mementingkan diri sendiri dari segi negatif . Sekiranya seseorang menyatakan bahawa dia ingin mengerjakan kebahagiaannya sendiri, dia tidak akan lama menerima pandangan yang mencurigakan. Bukankah seharusnya dia mengorbankan dirinya untuk orang lain? Namun, seperti yang dikatakannya Aristotle , bimbang tentang diri sendiri, jauh dari negatif, adalah perlu.

Untuk memberikan diri kita kepada orang lain, pertama kita perlu mempunyai sesuatu untuk diberikan. Fikirkanlah, siapa yang boleh melakukan yang lebih baik? Seseorang yang tidak berpuas hati kerana dia juga tidak mempedulikan dirinya orang yang baik dengan dirinya sendiri kerana dia menjaga keperluannya ?



2- Bagaimana kita memperlakukan orang yang dikasihi dalam situasi ini?

Sering kali kita boleh menjadi musuh terburuk kita sendiri. Tidak ada yang menghakimi kita dengan begitu kasar, dan juga tidak meminta kita. Ini boleh menimbulkan masalah harga diri yang serius, untuk menuntut kesempurnaan yang mustahil dicapai. Bayangkan bahawa anda telah berdebat dengan pasangan anda dan dia mula menyalahkan anda. Dalam keadaan ini, adalah perkara biasa untuk mengatakan perkara seperti:

cara mengambil suka dari orang lain

  • 'Apa sahaja yang saya lakukan, saya selalu salah'
  • 'Bagaimana saya bisa mati rasa begitu?'
  • 'Akhirnya saya akan sendiri, seperti biasa'

Lain kali anda mempunyai ini idea yang tidak rasional yang tidak berhenti berpusing di kepala anda, bayangkan memberitahu seseorang yang sangat anda sayangi. Bagaimana anda membuatnya? Adakah anda fikir anda akan benar-benar membantunya?

Sekiranya jawapannya tidak, mengapa memperlakukan diri anda lebih teruk daripada yang lain?

Gadis dengan hati di hadapan mukanya

Kesimpulannya

Memperlakukan diri dengan belas kasihan adalah kemahiran yang sangat rumit untuk diperoleh. Walaupun bersikap kritik terhadap diri sendiri dapat membantu kita berubah, ambil sikap ini secara ekstrim menyebabkan kita hebat menderita . Atas sebab ini, perlu belajar belajar bersikap baik kepada diri sendiri.

Tanyakan pada diri anda dua soalan ini pada saat anda menilai diri anda dengan terlalu kasar. Walaupun pada awalnya mungkin sukar, anda secara beransur-ansur akan menyedari bahawa memperlakukan diri anda dengan kebaikan akan menjadi lebih semula jadi.

Bersikap baik tidak memerlukan apa-apa, tetapi mempunyai banyak nilai

Bersikap baik tidak memerlukan apa-apa, tetapi mempunyai banyak nilai

Tidak berbaloi, tetapi boleh mengubah banyak perkara. Ini adalah bahasa yang dapat dilihat oleh orang buta dan orang pekak dapat mendengar.