'Bunga di Gurun', sebuah kisah tentang bagaimana mengenali cinta

Kadang-kadang cinta telah mengetuk pintu anda dan anda meragukan sama ada membukanya atau tidak? Mungkin anda tidak pasti itu cinta. Tidak mudah untuk mengenalinya. Bagaimana pasti?

Dengan kisah ini, kami menunjukkan kepada anda bahawa mungkin menjadi bingung dalam hal cinta, tetapi ada beberapa tanda yang dapat membantu kita memahami jika kita berusaha menanam dan menyiram sesuatu yang bukan bunga. Selamat membaca.

'Camilla tinggal di padang pasir dan dia tidak pernah melihat bunga .



Suatu hari mereka membuka kedai bunga di padang pasir yang berdekatan. Terdapat juga penjual sayur, tetapi ini tidak menarik perhatian Camilla. Hanya bunga yang membuatnya tidak dapat berkata-kata: dia akhirnya dapat mengetahui apa artinya mengagumi dan menciumnya! Menurutnya ahli keluarga yang tinggal di luar bandar, tidak ada sensasi yang setanding di dunia.

Dengan hati-hati, dia melihat katalog bunga musiman dan terpesona oleh bunga dengan kelopak merah keunguan yang sangat tipis, tumbuh dari sejenis daun daun hijau. 'Oh, betapa indahnya bunga ini, tapi betapa buruknya nama itu', pikir Camilla, membaca bahawa itu adalah duri.

ungkapan untuk tidak melupakan orang mati

Camilla malu meminta bunga itu

Ketika dia memanggil untuk membuat pesanannya, dia malu memanggil bunga itu dengan nama adalah katakan 'Saya mahu thistle', kemudian menerangkannya. Tidak sampai setengah jam, budak lelaki itu tiba bersama untanya dan menyerahkan beg kertas kepadanya.

Camilla tidak tahu, tetapi anak lelaki kelahiran itu tidak membawakannya thistle, melainkan artichoke. Dia mendekatkan hidungnya, tetapi dia tidak berbau minyak wangi. Kelopaknya, bukannya lembut, tampak kasar dan dingin baginya. Walaupun begitu, dia ingin memasukkannya ke dalam air dengan berfikir bahawa mungkin ini adalah masalah masa dan bunga ungu akan keluar dari 'chrysalis' mereka.

artichoke

Itu adalah minggu yang sangat menyedihkan bagi Camilla kerana setiap hari dia melihat 'bunga' nya, tetapi dia melihat bahawa tidak ada yang berubah, sama sekali tidak ada. Namun, pada suatu hari yang tragis, berlaku sesuatu: artichoke mula binasa .

'Bagaimana keluarga dan rakan-rakan saya mengatakan bahawa memiliki bunga itu menyenangkan itu hanya memberi saya kebimbangan dan kesedihan ? ”Camilla tertanya-tanya.

kisah hidup yang mengajar

Gadis dengan upacara pendek dikebumikan di padang pasir apa yang tinggal dari artichoke. Ketika hari-hari berlalu, dia pulih dan memutuskan untuk mencuba bunga yang lain. 'Mungkin yang lebih kuat akan membuat saya bahagia,' pikirnya sebelum membaca katalog.

Percubaan baru selepas kegagalan pertama

Camilla menjumpai bunga, juga dengan kelopak ungu, yang menurut keterangannya sangat tahan terhadap suhu tinggi dan rendah. Ia dipanggil kubis hiasan.

mengapa air penting

Walau bagaimanapun, walaupun dalam kes ini namanya kelihatan jelek , oleh itu melalui telefon dia menjelaskan bunga itu lagi kepada peniaga.

Dalam masa 20 minit, budak lelaki itu memberikan sampul surat kepadanya, bertanya-tanya mengapa gadis itu membuatnya berjalan di tengah padang pasir untuk mencari kembang kol sederhana.

Memang, dari keterangan itu, peniaga memahami bahawa Camilla menginginkan bunga kembang kol ungu dan, kerana dia tidak pernah melihat bunga, dia menganggap itu adalah fasa kubis sebelum 'lumut ungu' nya berubah menjadi kelopak.

Sekali lagi dia meletakkan tanaman itu di dalam air untuk tetap hidup, tetapi mencapai kesan sebaliknya: kembang kol membusuk dan mulai mengeluarkan bau yang mual. 'Oh, itu mengerikan!' Camilla berseru pada hari khemahnya kesal. Gadis itu mengebumikan sayur-sayuran di padang pasir - tanpa upacara - dan memanggilnya saudari utama yang pernah bekerja di kebun sebagai seorang pemuda.

Bagaimana mengenali bunga?

'Itu bukan bunga,' kakaknya meyakinkannya. 'Saya tidak tahu apa itu, tetapi itu bukan bunga. Bunga boleh dikenali kerana cantik tanpa keraguan dan berbau harum dengan pasti. Ia selalu seperti ini. Kecuali jika anda menjaganya, dalam kes itu, tentu saja, itu akan membusuk, ”sambungnya.

lemon dan air pada waktu pagi

Dia mengakhiri perbualan dengan peringatan: ' Apabila anda melihat bunga, anda akan mengenalinya tentu '. Bulan berlalu dan Camilla mengabdikan dirinya untuk perkara-perkara lain, dia mengabdikan dirinya untuk hiburan lama dan rakan . Ketika dia hampir melupakan kisah bunga, seseorang mengetuk pintu rumahnya.

Bunga selalu datang ... tanpa amaran

Itu adalah budak lelaki. Dia baru saja menyerahkan beberapa tanaman ke khemah berdekatan dan berfikir untuk membawakannya makanan kerana Camilla sudah lama tidak membuat pesanan.

Anak lelaki itu mengambil dari beg pelana untanya sebuah ungu yang ditanam di dalam periuk seramik kecil. Camilla kagum: 'Ini, ini ... adalah bunga!', Dia berseru sambil memerhatikannya dengan teliti dan menyedut aromanya. ' Sungguh unik, bergerak, seolah-olah menciumnya kita adalah satu daripada dua ', kata.

violetta

Budak penghantaran itu tersenyum dan, ketika dia pergi dengan untanya, dia gembira kerana tidak membawa Camilla bit yang difikirkannya untuk memberikannya pada mulanya.

Mesej kisah ini jelas: cinta tidak mempunyai setengah istilah, ada atau tidak, tidak diragukan lagi. Cinta datang tanpa peringatan dan dipenuhi dengan kebahagiaan. Apa-apa yang kelihatan seperti itu, tetapi itu membuat kita ragu, kita tidak memerlukannya dan pastinya sangat berbeza.

* Kisah asal oleh Pastor Mar

Mesin cinta misteri

Mesin cinta misteri

Cinta adalah perasaan misteri, tetapi pada masa yang sama universal