Kisah kedua budak itu

Dalam kisah kedua budak itu kita dapati refleksi mengenai kebebasan dan kuasa. Adakah berkuasa yang berkuasa atas orang lain atau yang mampu mengawal dirinya sendiri?

Kisah kedua budak itu

Kisah dua budak itu menceritakan tentang sebuah kerajaan kuno yang diperintah oleh seorang sultan , dikagumi oleh semua orang kerana keluhuran dan kemurahan hatinya. Penguasa tidak mengenakan pembayaran cukai yang berlebihan kepada rakyatnya. Sebaliknya, dia melakukan apa sahaja untuk memperbaiki keadaan mereka yang kurang bernasib baik. Dia juga sangat bijak dalam membuat keputusan.



Kerajaan menikmati kedamaian dan keharmonian; kemiskinan yang pernah menimpanya telah hilang dan warga terbiasa saling membantu. Mereka mengasihi dan menghormati sultan, yang telah memerintah tanpa gangguan selama 40 tahun. Bagaimanapun, keadaan akan segera berubah.



Sultan telah mengangkat anaknya dengan berhati-hati. Dia tahu dia akan menjadi penggantinya dan mahu warisannya diteruskan. Kemudian dia mempercayakannya kepada seorang guru yang dengan sabar mengajarnya seni memerintah . Dia tidak ingin keharmonian yang dicapai di kerajaan dengan begitu banyak usaha hilang. Mengetahui bahawa saya sudah sangat tua, dia faham bahawa anaknya akan segera mewarisi takhta .

Saya telah mengetahui bahawa seorang lelaki mempunyai hak untuk memandang rendah lelaki lain hanya untuk membantunya kembali berdiri.



bagaimana mencintai diri sendiri tanpa mencederakan diri sendiri

-Gabriel Garcia Marquez-

Anak sultan adalah pewaris takhta

Sultan cukup bijak untuk mengetahui bahawa kematian sudah dekat. Kemudian dia memanggil anaknya dan mengumumkan bahawa dia akan melepaskannya. Dia mengambil kesempatan untuk mengingatkannya bahawa seni pemerintahan adalah latihan kecerdasan di mana anda harus mengganti ketegasan dan kepekaan untuk mendengarkan keperluan orang. Akhirnya dia menasihatinya untuk ikut hati sekiranya timbul keraguan dan dilema.



Begitu juga, dia menjelaskan kepadanya bahawa berdaulat juga bermaksud rendah hati. Hanya dengan mengetahui dan memahami kepentingan dan keperluannya sendiri, pemerintah dapat memerintah rakyat.

Dia juga menegaskan bahawa kekuatan dapat mengaburkan penilaian dan awan alasannya . Satu-satunya cara untuk mengelakkan ini adalah menjaga semangat dan hati yang bersih.

Kisah kedua budak itu memberitahu bahawa pemuda itu mendengar dengan teliti kata-kata ayahnya, kepada siapa dia berjanji bahawa dia akan layak untuk kerajaan yang akan dia warisi . Keesokan harinya dia dinobatkan dalam upacara mewah. Hanya tiga minggu kemudian, sultan tua itu meninggal di tempat tidurnya.

Kerajaan Islam


Pemerintahan putera sultan

Kisah kedua budak itu memberitahu bahawa putera sultan mula memerintah mengikuti jejak ayahnya. Namun, tidak lama kemudian, dia berpendapat sudah waktunya untuk mengembangkan kerajaan . Oleh itu mula menyerang negara-negara jiran dengan menakluki banyak hektar. Tentera membantunya memperbudak seluruh kampung.

Sultan baru merasa lebih kuat dan kuat, jadi dia memutuskan untuk memperluas wilayahnya lebih jauh lagi. Perang yang tidak putus-putus mengakhiri ketenangan kerajaan dan penduduk menjadi marah dan curiga. Cita-cita mula mendapat perhatian semua orang, terutama sultan yang dia bukan lagi pemuda yang baik hati dan hormat suatu masa.

Menurut kisah kedua budak itu, sebilangan penduduk yang nostalgia kerana kehilangan masa cuba memberontak terhadap penguasa yang baru. Tetapi tidak lama kemudian mereka ditemui dan dibunuh tanpa ampun.

Akhlak kisah kedua budak itu

Beberapa tahun berlalu dan tiba masanya mata pelajaran tersebut takut sultan : tidak ada yang berani bertentangan dengannya. Dia menyangka bahawa dia adalah lelaki paling berkuasa di planet ini dan bahawa setiap orang di bangsanya memiliki kewajiban untuk mengikuti perintahnya, siapa pun mereka.

Suatu hari dia memutuskan untuk pergi, di belakang kudanya yang paling mengagumkan, melalui jalan-jalan di ibu kota dengan memakai pakaian terbaiknya. Dengan demikian dia akan mengukur kekuatannya.

Hamba di ladang kapas

Sultan mengembara jalan utama dengan menunggang kuda. Melihatnya, semua orang menundukkan kepala dan bersujud di kakinya. Kesunyian hampir mutlak.

Dia sedang melalui sebuah kampung yang rendah hati ketika seorang lelaki berpakaian kain keluar dari rumah. Dia menatap sultan, tetapi tidak membungkuk dia juga tidak tunduk kepadanya. Sultan yang baru memandangnya dari atas ke bawah dan memerintahkannya untuk berlutut.

Lelaki itu bertanya kepadanya apakah dia mengingatnya: dia pernah menjadi gurunya ketika sultan masih kecil. Penguasa tidak mengendahkannya dan menegaskan bahawa dia berlutut. Menghadapi sebilangan besar anggapan , lelaki itu menjawab: 'Mengapa saya harus tunduk kepada anda jika saya mempunyai dua hamba yang menjadi tuanmu?'.

Sultan berubah pucat dengan kemarahan. Dia mengeluarkan pedangnya untuk menyerang lelaki itu, tetapi sebelum mengambil langkah pertama dia mendengar kata-kata yang tidak akan dia lupakan: ' Anda adalah hamba kemarahan dan ketamakan, di mana saya mempunyai kawalan mutlak '.

Sebaliknya, kisah dari luar

Sebaliknya, kisah dari luar

Ribut, telefon yang berdering. Di hujung yang lain, suara sayang mengajak saya untuk menerima apa yang selalu dipelajari oleh seseorang untuk dinafikan.


Bibliografi
  • GrĂ¼ner, E. (2017). Akhir cerita kecil (Jilid 65). Edisi Godot.