Kisah lembut Koko, gorila paling pintar di dunia

Kisah lembut Koko, gorila paling pintar di dunia

Tidak semua orang tahu kisah Koko, gorila paling pintar di dunia. Haiwan cantik ini dilahirkan di sebuah kebun binatang di San Francisco pada tahun 1971. Psikologi Francine 'Penny' Patterson memutuskan untuk menggunakannya untuk kajian yang akan dilakukan di Universiti Stanford, Amerika Syarikat.

Tujuan awalnya adalah menjalankan eksperimen linguistik. Ahli psikologi sepatutnya mengajar Bahasa Isyarat Amerika gorila untuk orang pekak dan bisu. Sekiranya dia berjaya, dia boleh berkomunikasi dengan gorila dan belajar secara langsung tentang pemikiran primata.

untuk menjadi terlalu baik anda selalu kalah



'Pertama sekali, perlu beradab manusia dalam hubungannya dengan manusia. Sekarang perlu untuk beradab manusia dalam hubungannya dengan alam dan binatang '

(Victor Hugo)

Setelah bekerja dengan Koko selama 43 tahun, dapat diketahui bahawa gorila ini tidak pernah berhenti mengejutkan pembicaranya. Kemajuannya sangat memberangsangkan. Bukan sahaja dia menguasai bahasa tanda-tanda itu, tetapi dia juga telah memberikan pesan yang lembut kepada dunia dan telah menunjukkan bahawa dia tinggal di dalam dirinya lebih dari sekumpulan kemahiran belajar.

Latihan Koko

Kisah ini telah menimbulkan kontroversi sejak awal lagi. Pada mulanya diragui bahawa Koko mampu belajar bahasa isyarat. Dipercayai bahawa dia paling banyak dapat mengulangi gerak isyarat yang dibuat oleh 'gurunya', tetapi tanpa memahami maknanya.

Doktor Patterson, sebaliknya, yakin akan sebaliknya, jadi dia mengarahkan gorila dengan banyak kesabaran. Tanda pertama pemahaman sebenar Koko adalah mencipta kata-kata baru, seperti kata 'cincin'. Pengajar telah mengajarnya istilah 'gelang' dan istilah 'jari', tetapi bukan istilah 'cincin'. Suatu hari, Koko menggabungkan tanda yang sesuai dengan 'gelang' dengan yang sesuai dengan 'jari', untuk merujuk pada cincin yang dipakainya cikgu .

Hari ini Dr. Patterson mengatakan bahawa Koko mempunyai latar belakang linguistik sebanyak 1000 tanda secara keseluruhan; di samping itu, dia memahami 2000 perkataan dalam bahasa Inggeris. Kemudian ada video di mana kita melihat gorila mengeluarkan onomatopoeias, atau bunyi yang sengaja dihasilkan untuk menyampaikan sesuatu. Ada juga yang percaya bahawa Koko mungkin dapat mengucapkan beberapa perkataan.

Kisah indah Koko dan Pallina

Dr. Patterson biasa membaca cerita mengenai gorila. Kegemaran primata adalah 'Puss in Boots' dan cerita mengenai tiga anak kucing. Hampir setiap hari Koko meminta guru untuk mendengarnya lagi cerita . Pada suatu hari, dengan mengejutkan, dia memberitahu doktor bahawa dia mahukan kucing.

Secara kebetulan, beberapa waktu kemudian, mereka meninggalkan tiga anak kucing berhampiran kawasan tempat Koko tinggal. Salah satunya adalah wanita tanpa henti, yang digunakan oleh gorila. Dengan bahasa isyarat, dia membaptiskannya dengan nama 'Pallina'; sejak saat itu, kedua-dua haiwan itu menjadi rakan yang tidak dapat dipisahkan. Koko menjaganya dengan penuh dedikasi, memperhatikan apa yang kucing lakukan dan selalu bermain bersama.

Setelah 15 tahun berkawan, Pallina dilanggar oleh sebuah kereta dan mati. Doktor memberitahu gorila bahawa dia tidak akan pernah melihat rakannya lagi dan Koko menjawab bahawa dia merasa sedih. Terdapat sebuah video di mana dia hampir kelihatan tersedu ketika dia bersendirian. Fakta ini meletakkan kutu di telinga a banyak pakar, yang mula percaya bahawa Koko menyedari apa itu kematian .

Penyelidik Maureen Sheehan menyoal Koko mengenainya. Dalam bahasa isyarat, Koko menjawab bahawa gorila mati kerana 'masalah' atau 'dari lama'. Dia juga mengatakan bahawa setelah mati mereka pergi 'ke tempat yang menyenangkan'. Dan, ketika penyelidik bertanya apakah gorila gembira atau sedih setelah mati, Koko menjawab 'tidak satu perkara atau yang lain, mereka hanya tidur'.

tidak dapat menahan najis

Dunia dalaman Koko

Satu fakta yang menarik banyak perhatian dan yang didokumentasikan dalam sebuah video adalah hubungan antara Koko dan pelakon dan pengarah Robin Williams. Setelah kematian Pallina, Koko merasa sedih untuk beberapa waktu dan kembali tersenyum hanya ketika Robin Williams pergi mengunjunginya dan membuat beberapa jenaka. Dia sangat menyukai pelakon itu. Ketika mereka mengumumkan kematiannya, Koko menyatakan kesedihan yang mendalam.

Episod lain yang menarik adalah ketika seorang pakar menjelaskan perubahan iklim kepada Koko. Gorila kelihatan sangat ketakutan dan pada masa yang sama berminat dengan perkara itu. Selepas itu, dia mengirim pesan kepada manusia melalui tanda-tanda: meminta kita untuk menjaga planet ini, dia mengatakan untuk tidak bodoh dan memberi peringatan berikut: 'alam memerhatikan kita'. Episod ini juga dirakam dalam sebuah video.

Eksperimen dengan Koko menunjukkan bukan hanya spesiesnya yang memiliki kecerdasan yang hebat, tetapi juga dia mempunyai dunia emosi yang sangat kaya. Kita dapat menyimpulkan bahawa gorila mampu membuat penilaian moral dan rasional. Kes ini mengesahkan apa yang telah lama dirasakan oleh banyak orang: haiwan dan manusia membentuk persaudaraan di mana terdapat lebih banyak persamaan daripada perbezaan.