Berhenti bercakap dengan ahli keluarga tidak mudah

Terdapat banyak emosi yang timbul ketika anda memutuskan untuk berhenti bercakap dengan ahli keluarga. Selain kesedihan, adalah tepat untuk memahami alasannya.

Berhenti bercakap dengan ahli keluarga tidak mudah

Apabila memilih untuk berhenti bercakap dengan ahli keluarga, dalam kebanyakan kes ada alasan yang membenarkan pilihan ini . Ini bukan keputusan sederhana atau keputusan yang dipandang ringan atau impulsif, dari satu hari ke hari berikutnya. Memutuskan hubungan dengan saudara sering bertindak balas terhadap gesekan tertentu, perselisihan kronik, luka yang tidak sembuh, dan penolakan satu pihak untuk membuat perubahan, peningkatan.

Pakar dinamika keluarga memberi komen bahawa berhenti bercakap dengan ahli keluarga bertindak balas terhadap salah satu kenyataan yang paling menyakitkan yang dapat dialami oleh manusia. Penderitaan, bagaimanapun, tidak selalu terjadi akibat keputusan untuk menetapkan had. Kadang-kadang, ini boleh menyebabkan peningkatan Ketidakselesaan yang sebenarnya menumpukan pada semua pengalaman masa lalu, yang sama yang mendorong pilihan sukar ini.



Sebaliknya, perlu juga menganalisis fakta lain yang tidak dapat dipertikaikan yang sering berlaku. Syarikat itu membuat keputusan yang sangat berat terhadap siapa memutuskan untuk menjauhkan diri dari keluarga . Label stereotaip muncul dengan serta-merta, seperti label 'anak yang diputarbelitkan', 'keponakan yang tidak tahu berterima kasih', 'adik yang miskin', ... Ruang yang tepat tidak pernah dibiarkan untuk diragukan atau rasa empati dari mana seseorang dapat memulakan dialog yang mungkin dan positif .

Begitu juga, penting untuk menunjukkan bahawa ada banyak orang yang, walaupun telah berusaha mewujudkan syarat untuk berkompromi, tetap merasa tidak enak. Oleh itu, mereka memerlukan sokongan psikologi untuk menangani, mengurus dan menguraikan kekusutan masa lalu yang terus menyakitkan. Yang sama jejaknya berterusan, tanpa dipadamkan, dan bertambah berat seiring hari-hari berlalu.

'Saya telah belajar bahawa berada bersama mereka yang saya cintai sudah cukup bagi saya.'

Walt Whitman

Berhenti bercakap dengan ahli keluarga adalah menyedihkan

Berhenti bercakap dengan ahli keluarga adalah keputusan yang menyakitkan

Orang berhenti bercakap dengan saudara ketika mereka merasa telah mencapai had mereka . Apabila perbezaan mewujudkan dinding, ketika emosi negatif muncul di hampir setiap situasi, keadaan dan kata-kata. Walau bagaimanapun, dan walaupun keputusan ini akan menandakan sebelum dan sesudahnya, jarak tersebut sudah lama berlaku. Menyedari ini akan sangat membantu.

Kami menegaskan sekali lagi bahawa itu bukan keputusan yang mudah dan biasanya tidak ada yang memandang ringan. Sehingga hari ini, terdapat organisasi yang bertujuan untuk memberikan sokongan kepada orang-orang yang menjauhkan diri dari keluarga mereka. Sebagai contoh, pada tahun 2015 satu kajian diterbitkan oleh Pusat Penyelidikan Keluarga di London dan University of Cambridge.

simptom sindrom ehlers danlos

Saya suka orang yang tidak mematikan orang untuk bersinar

Tujuannya adalah untuk menganalisis kenyataan ini, walaupun kelihatannya mengejutkan, terjadi lebih kerap daripada yang kita fikirkan. Karya itu bertajuk Suara Tersembunyi: Estrangement Keluarga di Dewasa . Di dalamnya, Fakta menarik diungkapkan seperti kenyataan bahawa menjauhkan diri dari satu ahli keluarga (atau beberapa) sering menimbulkan kemarahan saudara-mara yang lain . Selalunya pertikaian atau bahkan pertembungan dan penghinaan dilakukan.

Tidak menjadi masalah jika, kadang-kadang, ada justifikasi yang jelas (seperti, penganiayaan psikologi atau fizikal). Tidak semua orang menghormati keputusan ini atau peka terhadap kenyataan seseorang yang dilihat sebagai semacam 'pengkhianat' keluarga.

Man tahu dia mesti berhenti bercakap dengan ahli keluarga

Menjauhkan diri dari keluarga: kesakitan emosi yang sangat kompleks

Jarak keluarga berlaku, menurut data, dalam bidang generasi yang luas. Biasanya berumur antara 18 hingga 60 tahun . Ada yang menanti usia untuk mengambil risiko. Yang lain, bagaimanapun, mengambil masa lebih lama, sekurang-kurangnya sehingga mereka benar-benar merasa bersedia untuk berhenti bercakap dengan ahli keluarga.

Kadang-kadang kelewatan dalam pilihan ini adalah akibat ketakutan, pada masa-masa lain yang tidak pasti. Tetapi penyebab yang paling cenderung kepada penerimaan dan kesunyian ada tekanan sosial . Perkara yang sama yang mengajar dari usia dini bahawa menjauhkan diri dari keluarga adalah tidak wajar, hampir tidak suci. Namun, statistik terus meningkat. Pakar psikologi keluarga, seperti Dr. Joshua Coleman, menunjukkan bahawa fakta ini adalah kebiasaan, sebuah 'realiti yang dibungkam' yang pasti memerlukan lebih banyak kajian, sokongan dan kepekaan.

Apabila anda memutuskan untuk berhenti bercakap dengan ahli keluarga, anda mengalami banyak jenis kesakitan yang tidak selalu dibincangkan atau dirawat:

  • Ada semua penderitaan yang dialami di masa lalu, ketika kita tidak tahu bagaimana bersikap.
  • Perasaan lain yang dialami oleh banyak orang pada kulit mereka sendiri adalah jelas memalukan . Orang yang akan menyatakan kepada dunia bahawa seseorang itu bukan milik 'keluarga yang baik' atau 'keluarga yang normal' .
  • Kritikan itu akan datang dari saudara-mara lain, tetapi juga dari orang-orang yang tinggal di persekitaran kita. Selalu akan ada satu pelakunya: mereka yang memilih, mereka yang mempunyai keberanian untuk mengatakan cukup.
  • Beratnya stigma sosial, dan juga pengasingan , akan mempengaruhi kehidupan anda mulai sekarang.
Gadis menoleh ke belakang

Adakah wajar berhenti bercakap dengan ahli keluarga?

Berhenti bercakap dengan ahli keluarga bukanlah keputusan yang dibuat secara ringan. Ini bukan hasrat, reaksi remaja atau hasil dari salah faham biasa. Dalam kebanyakan kes, yang muncul adalah lapisan terakhir masalah yang berkembang perlahan dan mempunyai sebab yang sangat berbeza: penyalahgunaan, otoriterisme, penghinaan, kekurangan sokongan, tidak dapat dilihat, kekurangan cinta ...

Jelas setiap orang menjalani realiti yang telah diciptakannya, dan di mana dia mempercayai, dengan cara yang berbeza. Ada orang yang enggan menerima atau mengakui kekerasan, yang lain melihatnya dalam setiap gerak isyarat atau kata-kata . Walau bagaimanapun, ada konflik yang tidak dapat diselesaikan di pangkalan. Yang ideal, dalam kes ini, adalah menghadapinya, menerangkannya, memberi orang peluang untuk mendorong perubahan di mana setiap anggota adalah bahagian aktif dan bekerjasama.

Sekiranya ini tidak berlaku, jika kehendak dialog kurang dan rasa sakitnya sangat kuat, jarak adalah satu-satunya jawapan yang betul. Walau bagaimanapun, kami menasihati anda agar sentiasa ingat dan menilai tiga petua ini:

  • Jadualkan hubungan berkala . Anda boleh mencuba mengatur pertemuan dua minggu sekali atau sebulan sekali. Fikirkan juga tempoh lawatan ini (30 minit, satu jam, dua ...).
  • Pilih jenis hubungan terbaik untuk anda . Lawatan ke rumah, lawatan, panggilan telefon, pesanan teks, audio ...
  • Nilaikan setiap keadaan dan keadaan . Secara beransur-ansur anda akan dapat membuat pendapat mengenai kemajuan hubungan. Tentukan sama ada untuk meningkatkan frekuensi hubungan atau, sebaliknya, secara beransur-ansur meninggalkan komunikasi.

Kadang-kadang apabila anda berhenti bercakap dengan ahli keluarga, masalahnya tidak berhenti. Dalam beberapa kes terdapat beberapa titik terbuka, banyak luka yang menimbulkan rasa tidak selesa dan perlu dirawat. Dalam situasi ini, yang terapi psikologi ia akan sentiasa berguna. Fikirkan mengenainya.

Tekanan dalam keluarga: bagaimana menguruskannya?

Tekanan dalam keluarga: bagaimana menguruskannya?

Menguruskan tekanan dalam keluarga adalah mustahak untuk melindungi maruah kita dan, seterusnya, memperbaiki hubungan hubungan kita.


Bibliografi
  • Agllias, Kylie. (Sep 2013). Estrangement Keluarga. Ensiklopedia Kerja Sosial. Subjek: Pasangan dan Keluarga, Penuaan dan Orang Dewasa, Kanak-kanak dan Remaja yang Tua DOI: 10.1093 / sebelum / 9780199975839.013.919